Selasa, 18 September 2012

Tokoh- tokoh sosiologi sastra


1. Subagio Sastrowardoyo

Subagio Sastrowardoyo (Madiun, 1 Februari 1924 – 18 Juli 1995) adalah penyair, penulis cerita pendek dan esei, serta kritikus sastra Indonesia. Berpendidikan HIS di Bandung dan Jakarta, HBS, SMP, dan SMA di Yogyakarta, Fakultas Sastra UGM selesai tahun 1958, Universitas Yale tahun 1961-1966. Pernah menjabat Ketua Jurusan Bahasa Indonesia Kursus B-I di Yogyakarta (1954-1958), dosen Kesustraan Indonesia di Fakultas Sastra dan Kebudayaan UGM (1658-1961), dosen UNPAD, dosen SESKOAD keduanya di Bandung, dosen bahasa dan Kesusastraan Indonesia di Universitas Flinders, Adelaide, dan terakhir bekerja di Penerbit Balai Pustaka. Esei-eseinya banyak yang mencoba menyelami latar persoalan manusia Indonesia sekarang secara jujur dan tajam.

2. Prof. Dr. Sapardi Djoko Damono
Prof. Dr. Sapardi Djoko Damono (lahir di Surakarta, 20 Maret 1940; umur 69 tahun) adalah seorang pujangga Indonesia terkemuka. Ia dikenal dari berbagai puisi-puisi yang menggunakan kata-kata sederhana, sehingga beberapa di antaranya sangat populer. Sapardi Djoko Damono banyak menerima penghargaan. Pada tahun 1986 SDD mendapatkan anugerah SEA Write Award. Ia juga penerima Penghargaan Achmad Bakrie pada tahun 2003. Ia adalah salah seorang pendiri Yayasan Lontar. Selainitu, beliau adalah salah seorang kritikus yang membahas karya dari sisi sosiologis.

3. Umar Junus
Umar Junus (lahir di Silungkang, Sumatera Barat, Indonesia, 2 Mei 1934; umur 75 tahun) adalah seorang kritikus sastra Indonesia. Umar memperoleh ijazah sarjana sastra dari Universitas Indonesia, Jakarta pada tahun 1959 dan Ijazah Doktor Falsafah dari Universitas Malaya pada tahun 1983. Bersama HB Jassin, ia merupakan seorang kritikus sastra Indonesia yang sangat produktif. Dalam dunia penulisan esei dan kritik, Umar Junus banyak menulis dalam Bahasa Melayu dan pernah juga menulis karya ilmiah dalam Bahasa Inggeris bagi jurnal luar negeri. Ia mula berkecimpung dalam bidang ini sejak tahun 1953. Buku-bukunya termasuklah Perkembangan Puisi Melayu Moden; Sosiologi Sastera; Persoalan Teori dan Metode dan antologi eseinya dalam Catatan Si Malin Kundang.

4. Robert Escarpit
Escarpit, Robert (1918-2000). Novelis dan kritikus Perancis dikenal karena karyanya tentang sosiologi sastra. La Révolution du livre (1960) dan Le litteraire et le sosial (1970) menganalisis kondisi produksi buku dan literatur massa. Di kemudian hari kerja, termasuk L'écrit et la komunikasi (1972), meluas menjadi teori sastra komunikasi.

5. René Wellek
René Wellek (Agustus 22, 1903 - November 10, 1995) adalah seorang Ceko – Amerika. Wellek, bersama dengan Erich Auerbach, dikenang sebagai produk unggulan dari Eropa Tengah filologis tradisi. Dengan kritikus Austin Warren, Wellek menulis volume tengara Teori Sastra, salah satu karya yang sistematis teori sastra, bukan kritik mendekati yang lebih ad-hoc mode. Dimulai pada 1960-an, Wellek membela Kritik Baru terhadap penghukuman atas pekerjaan mereka dalam nama strukturalis yang dipengaruhi teori sastra. Untuk alasan ini, ia kadangkala memikirkan hari ini sebagai sarjana sastra yang konservatif.

6. Austin Warren
Austin Warren (Juli 4, 1899 - Agustus 20, 1986) adalah seorang Amerika kritikus sastra, penulis, dan profesor bahasa Inggris. Umumnya, Warren menggambarkan dirinya sebagai seorang "tua Kritik Baru" dan tidak setuju dengan kontemporer strukturalis kritikus, meskipun ia dengan rendah hati mengakui bahwa ia tidak selalu mengerti mereka. Meskipun deskripsi-diri ini, Warren independen dalam pandangan-pandangan kritis , sering menolak pendekatan literatur dari setiap satu set teoritis metodologi. Dia bukan kritikus agama, tapi dia sering mendekati bekerja dalam konteks spiritualitas dan kekristenan. Warren generalism, bagaimanapun, tidak sepenuhnya ragu-ragu. Dia mengungkapkan cita-cita sering dirujuk oleh Kritik Baru yang lain pada zamannya ketika ia mengatakan bahwa "kebutuhan untuk akhir kritikus, idealnya, ruang dan waktu untuk penarikan, untuk menjauhkan kritis; penyerapan, penarikan, sering diulang-ulang, terus-menerus prosedur kritik .

7. Lucien Goldmann
Lucien Goldmann (Juli 20, 1913 di Bucharest, tetapi dibesarkan di Botosani, Rumania - Oktober 8, 1970 di Paris) adalah seorang Perancis filsuf dan sosiolog dari Yahudi-Rumania asal. Sebagai seorang profesor di EHESS di Paris, ia adalah seorang berpengaruh Marxis teoretikus.Ia berusaha mensintesis yang "epistemologi genetik" dari Piaget dengan Marxisme dari György Lukacs; ia adalah pendiri teori strukturalisme genetik yang dikembangkan pada tahun 1960-an.
8. György Lukacs
György Lukacs (April 13, 1885 - 4 Juni 1971) adalah seorang Hungaria Marxis filsuf dan kritikus sastra. Kebanyakan sarjana menganggap dirinya sebagai pendiri tradisi Marxisme Barat. Dia menyumbangkan ide-ide dari reifikasi dan kesadaran kelas untuk Marxis filsafat dan teori, dan kritik sastra berpengaruh dalam berpikir tentang realisme dan tentang novel sebagai genre sastra.



9. Georgi Plekhanov
Valentinovich Georgi Plekhanov (November 26, 1857-30 Mei 1918) adalah seorang Rusia dan seorang revolusioner Marxis teoretisi. Ia adalah seorang pendiri gerakan Sosial-Demokrat di Rusia dan Marxis Rusia yang pertama. Sebagai seorang penulis yang produktif ia berurusan dengan beberapa aspek dari pemikiran Marxis. Meskipun perbedaan-perbedaan, Plekhanov, diakui, bahkan dalam hidup sendiri, seperti yang telah membuat kontribusi luar biasa untuk filsafat dan sastra Marxis oleh Lenin. "Layanan yang diberikan di masa lalu," Lenin menulis tentang Plekhanov, "adalah besar.

10. Raymond Williams
Henry Raymond Williams (31 Agustus 1921 - 26 Januari 1988) adalah seorang Welsh akademis, novelis dan kritikus. Dia adalah seorang tokoh berpengaruh dalam Waktu Baru dan dalam budaya yang lebih luas. Tulisan-tulisannya tentang politik, budaya, media massa dan sastra adalah kontribusi yang signifikan terhadap Marxis kritik budaya dan seni. Beberapa dari 750.000 eksemplar buku-bukunya telah terjual di Inggris edisi sendirian dan ada banyak terjemahan tersedia. Karyanya meletakkan fondasi untuk bidang studi budaya dan materialis budaya pendekatan.

11. Franz Mehring
Franz Erdmann Mehring (lahir 27 Februari 1846 di Schlawe (Polandia: Slawno), Pomerania - meninggal 29 Januari 1919 di Berlin), adalah seorang jurnalis Jerman, politikus dan sejarawan. Franz Mehring menulis kritikan analisa Marxis terhadap tindakan kepahlawanan raja Swedia, Gustavus Adolphus yang mengklaim peperangan selama tiga puluh tahun sebagai pembela agama (penjelasan resmi) dan menurutnya semua itu hanya dilakukan untuk kepentingan yang berhubungan dengan ekonomi (melalui penjelasan analisa Marxis). Tahun 1918, setelah lama tertunda karena sensor (sesuai dengan yang disebutkan oleh Edward Fitzgerald, penterjemah dalam bahasa Inggris, Edisi Amerika Serikat 1935), Mehring berhasil menerbitkan biografi Karl Marx yang didedikasikan untuk sesama 'Spartakus' yaitu Clara Zetkin. Beliau adalah pelaksana kritik marxis pertama di jerman.

12. Andrei Zhdanov
Andrei Alexandrovich Zhdanov (Februari 26 1896, Mariupol - Agustus 31, 1948, Moskow) adalah seorang Soviet politikus. Akan tetapi, beliau juga merupakan seorang pemerhati sastra soviet. Pendapatnya yang aling diingat adalah ketika beliau menyatakan bahwa sastra soviet juga merupakan alat ideologi.




13. Jean-Paul Sartre
Jean-Paul Sartre (lahir di Paris, Perancis, 21 Juni 1905 – meninggal di Paris, 15 April 1980 pada umur 74 tahun) adalah seorang filsuf dan penulis Perancis. Pada tahun 1964 ia diberi Hadiah Nobel Sastra, namun Jean-Paul Sartre menolak. Beliau adalah seorang pencipta jembatan penghubung antara marxisme dan strukturalisme.

14. Theodor W. Adorno
Ludwig Wiesengrund Theodor Adorno (11 September 1903 - 6 Agustus 1969) adalah seorang Jerman kelahiran internasional intelektual, sosiolog, filsuf, musikolog, dan komponis. Dia adalah seorang anggota Mazhab Frankfurt bersama dengan Max Horkheimer, Walter Benjamin, Herbert Marcuse, Jürgen Habermas, dan lain-lain. Sudah sebagai seorang kritikus musik dan amatir sosiolog, Adorno terutama pemikir filosofis. Label filsuf sosial sosial kritis menekankan aspek pemikiran filsafat, yang dari tahun 1945 dan seterusnya mengambil posisi penting secara intelektual dalam teori kritis Mazhab Frankfurt. Sementara karya Adorno berfokus pada seni, sastra dan musik sebagai bidang utama sensual, kritik tidak langsung budaya yang mapan dan cara berpikir, ada juga sejumput utopianisme politik jelas terlihat dalam refleksi terutama pada sejarah.

15. Hippolyte Taine
Adolphe Hippolyte Taine (21 April 1828 di Vouziers - 5 Maret 1893 di Paris) adalah seorang Perancis kritikus dan sejarawan. Dia adalah kepala pengaruh teoritis perancis naturalisme, pendukung utama positivisme sosiologis, dan salah satu praktisi pertama historis kritik. Taine terutama dikenang karena bercabang tiga pendekatan terhadap studi kontekstual sebuah karya seni, yang didasarkan pada aspek-aspek dari apa yang ia sebut ras, lingkungan, dan saat.

16. Walter Benjamin
Bendix Schönflies Walter Benjamin (15 Juli 1892 - 27 September 1940) adalah seorang Jerman - Yahudi Marxis filsuf - sosiolog, kritikus sastra, penerjemah dan penulis esei. Ia berada di kali dikaitkan dengan Mazhab Frankfurt dari teori kritis. Marxisme-Nya lebih dipengaruhi oleh Bertolt Brecht, yang telah mengembangkan sendiri estetika kritis, yang meminta untuk jarak emosional dari penonton (Verfremdungseffekt). Benjamin salah satu yang paling penting abad kedua puluh pemikir tentang sastra dan tentang pengalaman estetika modern.



17. Max Horkheimer
Max Horkheimer (14 Februari 1895 - 7 Juli 1973) adalah seorang Jerman filsuf dan sosiolog. Ia terkenal untuk menjadi pemimpin dalam Mazhab Frankfurt, untuk karyanya dengan teori kritis dan karya-karya paling penting: The Eclipse of Reason (1947), The Dialectic of Enlightenment (1947) dan Critical Theory: Selected Essays (1972). Melalui Mazhab Frankfurt, Horkheimer juga direncanakan, mendukung dan membuat karya-karya lain mungkin. Juga penting untuk dicatat bahwa Horkheimer bekerja sama dengan Herbert Marcuse, Erich Fromm, Theodor Adorno dan Walter Benjamin

18. Herbert Marcuse
Herbert Marcuse (19 Juli 1898 - 29 Juli 1979) adalah seorang Jerman - Yahudi filsuf, ahli teori politik dan sosiolog, dan anggota Mazhab Frankfurt. Marcuse adalah seorang intelektual besar pengaruh terhadap Waktu Baru dan gerakan mahasiswa tahun 1960-an. Teorinya dianggap teori utama yang terkait dengan Mazhab Frankfurt, bersama dengan Max Horkheimer dan Theodor W. Adorno.

19. Edmund Wilson
Edmund Wilson (8 Mei 1895 - 12 Juni 1972) adalah seorang penulis Amerika dan kritikus sastra. Wilson dianggap sebagai salah satu kritikus sastra Amerika terkemuka. Beliau mencerminkan permasalahan sosial dalam karyanya maupun kritk-kritiknya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar